14
Okt
09

MANAJEMEN PERJALANAN

OLEH : ANDY SETIAWAN,S.pd

Banyak kejadian kecelakaan dalam kegiatan di alam terbuka disebabkan oleh kurangnya pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki oleh penggiat alam tersebut. Hal ini merupakan hasil evaluasi dari berbagai peristiwa operasi SAR yang seringkali dilakukan. Sesungguhnya hal ini dapat dihindari dengan memberikan pembekalan pengetahuan dan keterampilan sehingga para penggiat di alam terbuka mempunyai kemampuan yang memadai

PERENCANAAN PERJALANAN

Kunci sukses perencanaan perjalanan adalah memulai perencanaan itu sedini mungkin, berikut poin – poin penting yang perlu mendapat perhatian :

Pemilihan lokasi

Pengumpulan data dan studi pustaka

Hal – hal yang perlu diketahui :

· Peta : lama perjalanan,logistic,peralatan,keuangan

· Keadaan daerah setempat : kebudayaan,kebiasaan,keamanan,iklim,medan,cuaca,perijinan utk daerah setempat

· Transportasi

Latihan fisik

Kenali bahaya setempat

PEMILIHAN PERALATAN

keberhasilan suatu kegiatan di alam terbuka ditentukan juga oleh perencanaan dan perbekalan yang tepat. Dalam merencanakan perlengkapan perjalanan terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, diantaranya adalah :

1. mengenal jenis medan yang akan dihadapi (hutan, rawa, tebing, dll)

2. menentukan tujuan perjalanan (penjelajahan, latihan, penelitian, SAR, dll)

3. mengetahui lamanya perjalanan (misalnya 3 hari, seminggu, sebulan, dsb)

4. mengetahui keterbatasan kemampuan fisik untuk membawa beban

5. memperhatikan hal-hal khusus (misalnya : obat-obatan tertentu)

juga tak kalah pentingnya,yaitu :
o Mengenali kemampuan diri dalam tim dalam menghadapi medan
o Mempelajari medan yang akan ditempuh
o Teliti rencana pendakian dan rute yang akan ditempuh secermat mungkin
o Pikirkan waktu yang digunakan dalam pendakian
o Periksa segala perlengkapan yang akan dibawa

setelah mengetahui hal-hal tersebut, maka kita dapat menyiapkan perlengkapan dan perbekalan yang sesuai dan selengkap mungkin, tetapi beratnya tidak melebihi sepertiga berat badan (sekitar 15-20 kg), walaupun ada yang mempunyai kemampuan mengangkat beban sampai 30 kg, memaksakan diri sangat berbahaya.
PENTING: untuk rencana perjalanan misalnya 3 hari, maka kita harus membawa perbekalan untuk minimal 4 hari
dari kegiatan penjelajahan, ada beberapa jenis perjalanan yang disesuaikan dengan medannya, yaitu :
1. perjalanan pendakian gunung
2. perjalanan menempuh rimba
3. perjalanan penyusuran sungai, pantai dan rawa
4. perjalanan penelusuran gua
5. perjalanan pelayaran

untuk perjalanan ilmiah dan kemanusiaan, bisa pula dikelompokkan berdasarkan jenis medan yang dihadapi. dari setiap kegiatan tersebut, kita dapat mengelompokkan perlengkapannya sebagai berikut :
Perlengkaan perjalanan
A. Perlengkapan dasar
– perlengkapan jalan : sepatu , kaoskaki , celana , ikat pinggang , baju , topi , jas hujan
– perlengkapan tidur : sleeping bag , tenda , matras dll
– perlengkapan masak dan makan: kompor , sendok , makanan , korek dll
– perlengkapan pribadi : jarum , benang , obat pribadi , sikat , toilet paper dll
– Ransel / carrier
B. Perlengkapan pembantu
– Kompas , senter , pisau pinggang , golok tebas , P3K
– Peta , busur drajat ,pengaris , pensil dll
– alat komunikasi (Handy talky) , survival kit ,GPS kalo ada
– jam tangan
C. Perlengkapan khusus, disesuaikan dengan perjalananan, misalnya :
– perlengkapan penelitian (kamera, buku, dll)
– perlengkapan penyusuran sungai (perahu, dayung, pelampung, dll)
– perlengkapan pendakian tebing batu (carabineer, tali, chalk, dll)
– perlengkapan penelusuran gua (helm, headlamp/senter, harness, sepatu karet, dll)


D. perlengkapan tambahan

perlengkapan ini dapat dibawa atau tergantung evaluasi yang dilakukan (misalnya : semir, kelambu, gaiter, dll).

mengingat pentingnya penyusunan perlengkapan dalam suatu perjalanan, maka sebelum memulai kegiatan, sebaiknya dibuatkan check-list terlebih dahulu. Perlengkapan dikelompokkan menurut jenisnya, lalu periksa lagi mana yang perlu dibawa dan tidak.
apabila perjalanan kita lakukan dengan berkelompok, maka check-list nya untuk perlengkapan regu dan pribadi. dalam perjalanan besar dan memerlukan waktu yang lama, kita perlu menentukan perlengkapan dan perbekalan mana saja yang dibawa dari rumah atau titik keberangkatan, dan perlengkapan atau perbekalan mana saja yang bisa dibeli di lokasi terdekat dengan tujuan perjalanan kita.

Packing atau menyusun perlengkapan kedalam ransel
o kelompokkan barang barang sesuai dengan jenis jenisnya
o masukkan dalam kantong plastik
o letakkan barang barang yang ringan dan jarang penggunananya (mis : Perlengkapan tidur) pada yang paling dalam / bawah
o barang barang yang sering digunakan dan vital letakkan sedekat mungkin dengan tubuh dan mudah diambil (seperti p3k, jas hujan, botol air) di bagian atas.
o tempatkan barang barang yang lebih berat setinggi dan sedekat mungkin dengan badan / punggung

o Jangan biarkan ada ruang kosong dalam ransel. Contoh, manfaatkan bagian dalam panci sebagai tempat menyimpan beras.
o buat Checklist barang barang tsb

Untuk itu, langkah pertama mengepak perlengkapan pendakian adalah mengelompokkan barang menurut jenis,
seperti:
a. pakaian dan kantung tidur,
b. alat memasak,
c. tenda,
d. makanan.
Bungkus kelompok-kelompok barang itu dalam kantong-kantong plastik agar mudah dicari.
Sebagian besar pendaki menganggap, mengepak barang merupakan seni tersendiri dan kerap mengasyikkan.
SALAM RIMBA


0 Responses to “”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


share with facebook

Oktober 2009
S S R K J S M
    Nov »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

indostats


var tr_siteid = '1234567abcdefg';

Indostats | Free counter Indonesia


%d blogger menyukai ini: