Posts Tagged ‘bivak ponco

13
Nov
09

BIVOUAC

BIVOUAC
Hal yang perlu diperhatikan adalah perlindungan terhadap cuaca dingin karena hal ini yang paling sering mengakibatkan kematian para pendaki. Cara mengatasi ancaman terhadap cuaca dingin ini termasuk salah satu dari teknik survival. Bentuk-bentuk perlindungan yang dapat diusahakan adalah : BIVAK

Bivak
Tujuan pembuatan bivak adalah sebagai tempat perlindungan yang nyaman untuk melindungi diri kita dari faktor alam dan lingkungan yang ekstrim

Macam-macam bivak :
1. Bivak alam, menggunakan sarana alam seperti kayu dan dedaunan
untuk pengawasan dan istirahat sementara
untuk perlindungan diri dan istirahat permanen
2. Bivak buatan, menggunakan peralatan seperti ponco, jas hujan, flysheet dll
BIVAK BUATAN dari ponco atau plastik tipe perlindungan ...utk istirahat permanen
Macam bentuk bivak ( untuk hutan-gunung )

1. Bivak pengawasan / pengintaian
2. Bivak pertahanan / perlindungan
BIVAK BUATAN tipe wigwam
Yang perlu diperhatikan dalam pembuatan bivak
 Kondisi medan
– tempat harus datar / rata / enak buat tidur
– bukan merupakan jalan hewan,manusia atau air
– jangan di bawah pohon yang sudah tua/lapuk atau di bawah tebing yang labil serta jangan terlalu merusak alam sekitar
– dekat dengan sumber air, bukan sarang nyamuk / serangga juga tanaman busuk karena tempat itu tidak sehat dan kurang aman
– aman dari ancaman hewan atau keganasan alam (banjir, lahar,longsor)
antisipasi : buat parit di sekeliling bivak, tebarkan garam, buat api unggun dll

 Fasilitas alam yang menunjang di sekeliling kita dan bahan yang kita bawa

09
Okt
09

BIVAK SURVIVAL

….tekad dan semangat untuk terus hidup, kemampuan teknis

dan peralatan penunjang adalah kunci keberhasilan sebuah survival

ingat survival bukan bagaimana bisa makan tetapi bagaimana bisa hidup….

Andy s – BRAHMAHARDHIKA (1596005)

BIVAK SURVIVAL

Oleh : ANDY SETIAWAN, Spd  (BMH-DSR 1596005)

I. PENDAHULUAN

O

rang-orang yang senang berpetualang, baik di gunung,hutan atau rimba atau tempat-tempat lain harus selalu sadar akan resiko yang ada pada kegiatan tersebut. Pengetahuan dan pemahaman akan resiko yang mungkin didapat merupakan suatu faktor yang esensial dalam persiapan dan pelaksanaan kegiatan di alam terbuka. Secara umum, sumber bahaya dapat berasal dari :

  1. Diri kita sendiri ( Subjective Danger )                     dapat kita kontrol

Misal : keteledoran, kurangnya persiapan, pengetahuan yang minimal dll.

  1. Bahaya dari luar diri kita ( Objective Danger )

Misal : gempa bumi, badai, banjir, binatang buas dll.

Bahaya di atas ada yang merupakan bahaya bagi orang tertentu tetapi sebaliknya menjadi hal yang menyenangkan bagi orang lain, tentunya bagi yang telah menguasai teknik-teknik hidup di alam bebas.

SURVIVAL SENDIRI BERASAL DARI KATA SURVIVE YANG DAPAT DIARTIKAN SEBAGAI UPAYA UNTUK MEMPERTAHANKAN HIDUP


Pentingnya mempertahankan hidup (survival) berkaitan dengan munculnya kondisi kritis . Yang dapat dipertanyakan di sini : Apa yang menyebabkan kondisi kritis itu muncul  atau dengan perkataan lain, aspek apa yang akan kita hadapi dalam situasi survival ? secara umum, aspek-aspek ini dapat dikelompokkan menjadi 3 golongan, yaitu

1. Psikologis       : panik, takut, cemas, kesepian, bingung, tertekan dll

2. Fisiologis        : sakit, lapar, haus,luka, lelah dll

3. Lingkungan    : panas, dingin, kering, hujan, angin,vegetasi, fauna dll

ketiga aspek tersebut akan saling mempengaruhi.

II. MODAL DASAR DALAM MENGHADAPI SURVIVAL

1. Semangat untuk mempertahankan hidup

  1. 1. Semangat untuk mempertahankan hidup

Seringkali malahan ada orang awam ke alam terbuka menghadapi bahaya pada kondisi yang parah, tetapi karena keinginan untuk tetap hidup tinggi seolah-olah dia mendapat kekuatan yang berlebih untuk mengatasi keadaan tersebut.

  1. 2. Kesiapan diri

Artinya di sini adalah orang yang mempunyai pengetahuan dan keterampilan yang dapat mengantisipasi bahaya-bahaya survival.

  1. 3. Alat pendukung

Peralatan yang dipunyai pada saat survival akan mempengaruhi keberhasilan dan cara survival. Pada saat survival kapak  akan lebih berguna daripada kartu ATM.

III. USAHA UNTUK TERLEPAS DARI KONDISI SURVIVAL

Untuk menambah tenaga dan mempertahankan kondisi tubuh serta usaha untuk terlepas dari kondisi survival, ada lima kebutuhan yang harus diusahakan, yaitu :

1. Perlindungan terhadap ancaman

a. Perlindungan terhadap cuaca dan faktor-faktor medan                                              buat bivak

b. Perlindungan terhadap gangguan binatang                                                                      api unggun

c. Perlindungan terhadap makanan/minuman beracun/berbahaya                  pengetahuan botani dan zoologi praktis

d. Perlindungan yang berasal dari tubuh kita sendiri                                                        kenalilah diri sendiri

e . Perlindungan terhadap penyakit dan cedera                                                                    obat-obatan dan P3K

Hal yang perlu diperhatikan adalah perlindungan terhadap cuaca dingin karena hal ini yang paling sering mengakibatkan kematian para pendaki. Cara mengatasi ancaman terhadap cuaca dingin ini termasuk salah satu dari teknik survival. Bentuk-bentuk perlindungan yang dapat diusahakan adalah :

a.   Bivak

Tujuan pembuatan bivak adalah sebagai tempat perlindungan yang nyaman untuk melindungi diri kita dari faktor alam dan lingkungan yang ekstrim

Macam-macam bivak :

  1. Bivak alam, menggunakan sarana alam seperti kayu dan dedaunan
  2. Bivak buatan, menggunakan peralatan seperti ponco, jas hujan, flysheet dll

Macam bentuk bivak ( untuk hutan-gunung )                  Gb. Terlampir

1. Bivak pengawasan / pengintaian

2. Bivak pertahanan / perlindungan

Yang perlu diperhatikan dalam pembuatan bivak

  • Kondisi medan

-          tempat harus datar / rata / enak buat tidur

-          bukan merupakan jalan hewan,manusia atau air

-          jangan di bawah pohon yang sudah tua/lapuk atau di bawah tebing yang labil serta jangan terlalu merusak alam    sekitar

-          dekat dengan sumber air, bukan sarang nyamuk / serangga juga tanaman busuk karena tempat itu tidak sehat dan kurang aman

-          aman dari ancaman hewan atau keganasan alam (banjir, lahar,longsor)

antisipasi : buat parit di sekeliling bivak, tebarkan garam, buat api unggun dll

  • Fasilitas alam yang menunjang di sekeliling kita dan bahan yang kita bawa

b. Pakaian

Usahakan ada pakaian khusus untuk pergerakan dan ada pakaian khusus untuk tidur.

2. Makanan

Salah satu penunjang bagi perlindungan tubuh yang berasal dari dalam tubuh adalah makanan yang dibutuhkan untuk menambah kalori, memberikan tenaga pada otot, and mengganti sel-sel yang rusak. Sumber – sumber makanan :

  1. Makanan dari hewan

-        binatang lunak ( cacing, siput, keong dll )

-          serangga

-          reptil

-          unggas

-          binatang bertulang belakang

  1. Makanan dari tumbuhan

Tumbuhan terutama memberikan karbohidrat dan seratnya memperlancar pencernaan.

Ciri umum tumbuhan yang dapat dimakan :

  • Bagian tumbuhan yang masih muda ( pucuk/tunas)
  • Tumbuhan yang tidak mengandung getah
  • Tumbuhan yang tidak berbulu
  • Tumbuhan yang tidak berbau kurang sedap
  • Tumbuhan yang dimakan oleh hewan mamalia misal : kera

Langkah – langkah yang diperlukan apabila akan memakan tumbuhan :

v  Makan tumbuhan yang sudah dikenal

v  Makan jangan hanya satu jenis tumbuhan saja

v  Jangan memakan tumbuhan yang buahnya berwarna ungu karena dikhawatirkan mengandung racun alkaloid

v  Cara memakan buah-buahan yang belum kita kenal adalah dengan mengoleskan sedikit ke tangan tunggu reaksinya,  apabila tidak ada rasa aneh  (panas, pahit ) berarti cukup aman kemudian ke bibir, lidah dengan prosedur yang sama setelah itu di makan tunggu 30 menit apabila tidak ada reaksi berarti aman.

v  Sebaiknya masaklah terlebih dahulu bagian tumbuhan yang akan dimakan

v  Lebih baik jangan memakan jamur karena kebanyakan jamur adalah jenisnya dari yang beracun.

Contoh tumbuhan yang dapat dimakan :

a. umbi tanahnya    : talas, kentang, besusu, paku tanah

b. bagian batang     : umbut muda pisang, sagu, rumput madu

c. buah                   : kelapa, arbei, strawbery hutan, nipah dll

d. biji                      : padi, jagung, rumput teki madura

e. bunga                 : turi, pisang

f. daun                   : rasamala, melinjo, tangkai begonia

g. tunas/pucuk        : cemara

3. Api

Selain menghangatkan tubuh, yang paling penting adalah untuk meningkatkan semangat psikologis. Fungsi yang lain : penerangan, memasak makanan/minuman, membuat tanda-tanda/kode, mengusir binatang liar

4. Air

Air merupakan prioritas dalam survival. Jika kita kekurangan air bisa mengalami dehidrasi (tubuh kekurangan cairan).

Klasifikasi air dalam survival :

a. Tidak berwarna,berbau dan berasa misal : air mata air, danau, hujan, sungai

b. Tumbuhan yang mengandung air dan tidak beracun

-                 Tumbuhan beruas-ruas : rotan dan keluarganya

-                 Tumbuhan merambat    : lumut and keluarganya

-                 Tumbuhan khusus         : kantong semar

c. Air tercemar tapi dengan proses sederhana dapat diminum : air tergenang, air     lumpur

d. Air tercemar tapi dengan proses yang rumit dapat diminum : air belerang, air rawa

e. Jejak binatang menyusui dapat menunjukkan lokasi mata air.

Petunjuk penting mengenai penggunaan air oleh Survivor :

  1. Untuk mengatasi rasa haus yang berlebihan dapat dijaga dan diusahakan agar mulut tetap lembab dan basah dengan cara menelan air liur, menghisap ujung kerah baju.
  2. Dalam mengatur makanan disesuaikan dengan persediaan air yang ada.
  3. Jangan minum alkohol sebagai penahan haus ini akan sangat berbahaya
  4. Meminum air seni merupakan tindakan yang salah.
  5. Jangan merokok karena mengakibatkan keringnya tenggorokan dan kehausan

5. Peralatan pendukung dan usaha berkomunikasi dengan pihak lain

Misal senjata tajam, alat pembuat api dll

Tanda-tanda/kode :

  1. suara : peluit, teriakan
  2. cahaya, api dan asap
  3. kain dan bendera dengan warna kontras dengan lingkungannya

Saran cara memasak bahan survival :

1. Sayuran / dedaunan            di rebus

2. Umbi –umbian                    di bakar

3. Daging binatang                  di panggang

4. Buah berair                          di rebus

Buah berkulit tebal              di bakar / di panggang

5. Biji – bijian                          di bakar

6. Akar –akaran                       di bakar / di panggang

7. Ikan kecil                            di bakar / di panggang                            Ikan besar                                                                            di    rebus dipotong kecil, lalu di bakar / di panggang

IV. PENGAMBILAN KEPUTUSAN

Satu hal lagi yang juga turut menentukan lamanya kita mengalami survival adalah tindakan yang kita lakukan

Apakah kita akan menetap (survival statis ) ?

Atau bergerak mencari jalan keluar (survival dinamis) ?


Masing-masing mempunyai keuntungan tersendiri . Jika ingin keluar tentunya kita membutuhkan peta dan kompas atau setidaknya pemahaman tentang daerah tersebut.Keberhasilan dalam pengambilan keputusan dalam survival tergantung pada pengalaman dan latar belakang orang yang mengalami survival.

Kesimpulan :  survival lebih merupakan sikap mental daripada penguasaan pengetahuan dengan tidak  mengabaikan penguasaan pengetahuan
BIVAK
BIVAK2
BIVAK3
junglesurvival

God help them that help themselves

BENYAMIN FRANKLIN-POOR RICHARD ALMANAC

( Tuhan akan menolong kamu jika kamu menolong dirimu sendiri-terj. )

REFERENSI

N.S. Adi yuwono, SURVIVAL (teknik bertahan hidup di alam bebas ). Firancha. 1978

Diktat SPG WANADRI. Bandung. 1995

Hafild,N.A, Aniger, A. Lingkungan hidup di hutan hujan tropik. Intermasa. Jakarta. 1984

Norman Edwin, MENDAKI GUNUNG ( sebuah tantangan ). Bandung. 1985

makanan dalam survival
air dalam survival
bivak survival
membuat bivak,salah satu teknik survival




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: